Loyalty Program Menambah Keuntungan Perusahaan

Loyalty program dapat menjadi terobosan di saat yang diperlukan. Dalam tradisi penjualan, selalu dikenal masa-masa penurunan atau downtime. Penyebabnya sangat beragam, bisa dari internal maupun dari eksternal perusahaan. Salah satu cara mengatasinya adalah dengan membuat sebuah loyalty program. Pengertian Loyalty Program Secara harfiah, loyalty program berarti program loyalitas atau kesetiaan. Dalam penjelasan yang sederhana, program […] Artikel Loyalty Program Menambah Keuntungan Perusahaan pertama kali tampil pada Jojonomic Pro | The Number 1 Expense Management Solution on your Mobile.

Loyalty program dapat menjadi terobosan di saat yang diperlukan. Dalam tradisi penjualan, selalu dikenal masa-masa penurunan atau downtime. Penyebabnya sangat beragam, bisa dari internal maupun dari eksternal perusahaan. Salah satu cara mengatasinya adalah dengan membuat sebuah loyalty program.

Pengertian Loyalty Program

Secara harfiah, loyalty program berarti program loyalitas atau kesetiaan. Dalam penjelasan yang sederhana, program loyalitas adalah program yang perusahaan desain untuk menjaga pelanggan tetap bertransaksi dengan perusahaan.

Sebagaimana yang kita pahami, jauh lebih murah menghasilkan penjualan dari orang yang pernah bertransaksi dari pada yang belum sama sekali. Biaya untuk mendapatkan pelanggan baru bahkan dapat mencapai 10 kali lipat dari biaya untuk pelanggan lama. Meskipun, harap dicatat bahwa tetap saja ekspansi itu perlu demi pertumbuhan perusahaan.

Oops! We could not locate your form.

Pelanggan lama yang pernah bertransaksi dan merasa puas, cenderung bersedia menghabiskan uang yang lebih besar untuk layanan perusahaan lagi. Ini tentu jauh lebih menguntungkan daripada calon pelanggan baru yang belum tentu mau keluar uang karena belum terlalu percaya.

Untuk menjaga dan merawat pelanggan lama itulah, loyalty  program perlu dan harus dibuat oleh perusahaan.

POIN PENTING

  • Program loyalitas ditawarkan oleh pengecer dan perusahaan lain sebagai cara untuk menarik dan mempertahankan pelanggan.
  • Program loyalitas menawarkan hadiah, diskon, atau insentif khusus lainnya dan dirancang sebagai hadiah untuk loyalitas merek.
  • Sebuah program tersebut menguntungkan perusahaan tidak hanya dengan mengembangkan loyalitas pelanggan tetapi dengan memberikan informasi penting tentang bagaimana pelanggan berbelanja dan produk atau jenis penawaran apa yang paling menarik.
  • Sementara perusahaan seperti Starbucks dan Delta dan berbagai maskapai penerbangan memanfaatkan program loyalitas dengan baik, beberapa pengecer seperti Costco dan Amazon mengandalkan keanggotaan tahunan.

Bagaimana Loyalty Program Bekerja

Program loyalitas menyediakan dua fungsi utama: Program tersebut memberi penghargaan kepada pelanggan atas loyalitas merek , dan memberikan informasi konsumen yang berlimpah kepada perusahaan penerbit. Meskipun perusahaan dapat mengevaluasi pembelian anonim, penggunaan program loyalitas menawarkan detail tambahan tentang jenis produk yang dapat dibeli bersama, dan apakah kupon tertentu lebih efektif daripada yang lain.

Ketika program penghargaan diintegrasikan ke dalam rutinitas sehari-hari pelanggan, mereka dapat menumbuhkan loyalitas merek yang sebenarnya. Dalam banyak hal, perusahaan melakukan ini dengan menghilangkan kartu berlubang untuk pengalaman seluler unik yang menghubungkan pelanggan ke produk atau layanan merek. Setelah pelanggan merasa nyaman dengan aplikasi tersebut, mereka mulai percaya bahwa perusahaan akan memberikan pengalaman yang konsisten setiap saat. Pada titik ini, pelanggan akan tetap menggunakan hotel, restoran, maskapai penerbangan, dll., Karena poin lebih dari apa pun.

Manfaat Loyalty Program

Perusahaan menggunakan program loyalitas untuk memastikan bahwa pelanggan mereka senang dan puas. Beberapa keuntungan & manfaat utama dari program loyalitas adalah:

  1. Program loyalitas membantu mempertahankan pelanggan yang baik.
  2. Ini membantu mengurangi pelanggan yang tidak diinginkan.
  3. Program loyalitas merek yang baik membantu menciptakan lebih banyak kesadaran merek.
  4. Basis data pelanggan yang baik dikumpulkan selama periode waktu tertentu berdasarkan loyalitas & kebutuhan pelanggan.
  5. Pelanggan tetap membantu dalam mendorong bisnis yang berulang.
  6. Pelanggan yang loyal & puas membantu membawa pelanggan baru berdasarkan pengalaman mereka yang baik.
  7. Program loyalitas membantu komunikasi merek yang lebih baik dan membuat konsumen tetap terlibat & terhubung.

Loyalty Program pelanggan – yang baik, yang buruk, yang jelek

Merek berinvestasi dalam program loyalitas untuk membantu meningkatkan retensi pelanggan, menghasilkan loyalitas, memberikan titik diferensiasi kompetitif, dan pada akhirnya menarik pelanggan kembali ke toko. Namun, banyak yang meleset dalam hal menjaga pelanggan yang ada. Beberapa merek menawarkan program loyalitas yang tidak benar-benar menguntungkan pelanggan atau sulit digunakan, yang lain menawarkan program loyalitas murni sebagai taktik pemasaran.

Banyak program loyalitas yang sebenarnya memiliki reputasi buruk. Pelanggan mengira mereka akan mendapatkan spam dengan penawaran, bisnis membawa risiko poin dan staf enggan untuk ‘menjual’ program tersebut kepada pelanggan.

Jika dilaksanakan dan dikelola dengan baik, program loyalitas memiliki potensi yang sangat besar. Mereka memungkinkan merek untuk mengenal pelanggan mereka dengan lebih baik – semakin banyak pelanggan berbelanja dengan mereka, semakin banyak mereka mengungkapkan tentang diri mereka, membuatnya lebih mudah bagi merek untuk melanjutkan percakapan dengan pelanggan.

Seperti apa keloyalan yang sejati?

Penting untuk menetapkan seperti apa loyalitas yang sejati. Kustomologi mendefinisikan loyalitas sebagai “di mana pelanggan masih akan memilih merek Anda daripada yang lain ketika diberi pilihan (dan insentif).” Ini adalah hubungan dua arah antara merek dan pelanggan.

Ada perbedaan yang jelas antara loyalitas perilaku dan loyalitas sikap. Pelanggan yang berbelanja secara teratur di tempat yang sama dapat digolongkan sebagai pelanggan yang loyal secara perilaku, sementara pelanggan yang memberi tahu teman-temannya betapa fantastisnya suatu merek / produk akan disebut sebagai pelanggan yang loyal secara sikap. Keduanya tidak eksklusif satu sama lain – mungkin saja memiliki pelanggan dengan kedua sifat tersebut. Mereka adalah tipe pelanggan terbaik Anda (atau haruskah kami mengatakan advokat).

Para advokat dijamin akan kembali, dan mereka akan membawa teman-temannya. Mereka akan mempromosikan merek dengan cara apa pun yang mereka bisa – termasuk media sosial dan situs ulasan online. Semakin banyak pelanggan mengacu pada ulasan pelanggan terlebih dahulu saat meneliti produk atau layanan baru, jadi Anda perlu menjaga kelompok pelanggan elit ini.

Saat menentukan loyalitas pelanggan, tanyakan pada diri Anda pertanyaan berikut: Akankah pelanggan tetap memilih Anda jika ada hal lain yang sama – harga, nilai tambah, jika terjadi kesalahan? Jika jawabannya ya – maka Anda memiliki pelanggan yang sangat setia – pertahankan mereka.

Jangan salahkan kenyamanan dengan kesetiaan

Pelanggan saat ini tidak memiliki waktu, mereka menginginkan kehidupan yang mudah, jadi lebih sering daripada tidak, jangan menghabiskan waktu untuk berbelanja untuk mendapatkan penawaran atau keuntungan yang lebih baik. Ini tidak membuat mereka setia pada suatu merek. Jangan salahkan kebiasaan dengan kesetiaan.

Merek penting memantau transaksi berulang dan mengidentifikasi perilaku kebiasaan. Ini akan memungkinkan Anda menjadi lebih efektif dalam komunikasi pemasaran Anda.

Kekurangan Loyalty Program

Terlepas dari banyak kelebihan, ada juga kekurangan tertentu dari program loyalitas. Kerugiannya adalah:

  1. Setiap program loyalitas adalah biaya bagi perusahaan dalam hal diskon, cashback, dll.
  2. Meskipun banyak program, loyalitas pelanggan adalah pilihan pribadi & bahkan investasi besar tidak menjamin pelanggan bahagia.
  3. Sulit memanipulasi atau mengontrol perilaku konsumen meskipun memiliki program loyalitas terbaik.
  4. Program loyalitas tidak pernah memastikan bahwa pelanggan tidak akan berganti merek.

Contoh Loyalty Program

Program Starbucks ( SBUX ) Rewards tetap menjadi studi kasus default tentang bagaimana suatu merek dapat mempertahankan pelanggan melalui penawaran interaktif. Aplikasi ini beroperasi seperti program hadiah lainnya, di mana pelanggan mendapatkan poin untuk digunakan untuk pembelian kopi di masa mendatang. Ini membedakan dirinya dari sistem loyalitas lainnya dengan menyediakan cara yang nyaman bagi pelanggan untuk memesan terlebih dahulu, membayar di toko, dan bahkan mengakses daftar putar musik eksklusif. Sebagian besar, aplikasi tersebut memantapkan Starbucks sebagai kebutuhan dasar bagi setiap peminum kopi.

Merek lain seperti Costco ( COST ) dan Amazon ( AMZN ) telah mencapai loyalitas pelanggan yang lebih besar melalui keanggotaan tahunan. Banyak pembeli dengan senang hati membayar biaya untuk mengakses berbagai macam produk dan layanan yang ditawarkan oleh kedua pengecer tersebut. Dan bagi mereka yang memanfaatkan semua layanan yang tersedia termasuk dalam keanggotaan, manfaatnya sering kali lebih besar daripada biayanya.

Sistem ini berlaku untuk bisnis yang berkembang pada pelanggan yang kembali. Dan karena lebih mahal untuk mendapatkan pelanggan baru daripada menjual ke pelanggan yang sudah ada, prospek untuk menciptakan pengikut setia adalah hal mendasar untuk menambah nilai. Ketika dieksekusi dengan tepat, pelanggan tetap akan membantu merekrut yang baru dengan biaya yang lebih rendah daripada metode pemasaran tradisional.

7 Ide Loyalty Program yang Efektif

Perusahaan harus mendesain dengan baik program loyalitas ini. Karena, seperti halnya strategi lain, ini bisa jadi bermata dua. Alih-alih mendapatkan keuntungan, tanpa perhitungan matang, justru dapat menimbulkan kerugian.

Untuk itu, tak ada salahnya meniru dan memodifikasi program kesetiaan dari perusahaan lain yang telah terbukti menguntungkan. Seperti yang artikel ini jabarkan berikut.

loyalty program1.      Loyalty Point

Poin loyalitas adalah program kesetiaan paling umum yang dijalankan berbagai perusahaan. Program ini memberikan poin kepada pengguna untuk setiap transaksi tertentu yang pelanggan lakukan. Poin ini berlaku secara kelipatan. Jadi, semakin banyak transaksi yang pelanggan lakukan, semakin besar poin yang mereka dapatkan.

Poin ini nantinya dapat ditukar dengan berbagai  macam produk atau layanan lain dari perusahaan. Malah, jika perusahaan dapat bekerjasama dengan pihak lain, poin ini dapat juga berlaku secara silang. Jadi transaksi di perusahaan A bisa dapat poin untuk perusahaan B, dan sebaliknya. Dengan demikian, terjadi kolaborasi antarperusahaan, dan bukan kompetisi.

2.      Program Cashback

Program loyalitas ini memiliki sistem serupa dengan poin. Hanya saja, sebagian pelanggan mungkin lebih suka dengan angkat-angka serupa uang asli, bukan berupa poin. Sehingga prorgram cashback bisa jadi lebih menarik bagi mereka.

Dalam loyalty program ini, untuk setiap transaksi dengan nominal tertentu, pelanggan mendapatkan cashback. Cashback ini tidak dapat diuangkan, namun dapat ditransaksikan lagi dengan perusahaan tersebut.

  • Isi form berikut ini untuk mendapatkan demo gratis aplikasi HRIS hari ini.
  • This field is for validation purposes and should be left unchanged.

Dengan demikian, semakin lama akan semakin banyak transaksi  yang dilakukan. Karena untuk setiap  cashback yang pelanggan dapatkan, mereka akan semakin termotivasi dan merasa sayang jika tidak digunakan. Inilah yang memicu transaksi berulang yang menguntungkan perusahaan.

loyalty program3.      Program Membership Loyalty

Program kesetiaan ini  memberikan tawaran untuk menjadi anggota dari sebuah klub yang perusahaan bentuk. Anggota dari klub tersebut dapat menerima tawaran-tawaran menarik dari perusahaan, baik berupa diskon atau lainnya.

Program membership ini sangat bermanfaat. Karena, dengan membuka program membership, perusahaan sudah memiliki pelanggan tetap. Pelanggan ini nantinya dapat menjadi dasar peluncuran produk atau layanan baru.

4.      Program Membership Bertingkat

Loyalty Program ini merupakan pengembangan dari program sebelumnya. Program membership bertingkat menawarkan kepada pelanggan untuk upgrade keanggotaan. Misalnya dari biasa ke VIP, dari VIP ke premium, dan seterusnya. Tentu saja setiap tingkat memiliki keuntungan lebih dari tingkat di bawahnya.

Contoh yang sering menggunakan sistem ini adalah perusahaan penyedia layanan kartu  kredit. Biasanya setiap perusahaan memiliki member pemegang kartu kredit tingkat tertentu, mulai silver, gold, hingga platinum. Setiap tingkat memberikan benefit berbeda yang semakin ke atas akan semakin besar.

Meski kelihatannya menarik, program ini membutuhkan perhitungan yang cermat. Selain itu, program ini lebih efektif diberlakukan kepada pelanggan lama daripada pelanggan baru.

loyalty program5.      Program Terusan

Program loyalitas ini sangat efektif digunakan oleh perusahaan pengelola tempat wisata. Jika biasanya pengunjung harus membayar tiket sekali pakai untuk masuk ke zona wisata, kali ini tiketnya bisa berkali-kali pakai.

Contoh yang sudah terkenal adalah yang diterapkan oleh Dufan, Ancol. Dengan menyediiakan tiket terusan, perusahaan sudah mendapatkan jaminan adanya pengunjung. Konversi keuntungan nantinya bisa didapat dari penjualan layanan pendukung lain seperti makanan, minuman, dan sebagainya.

Industri  yang juga telah menerapkan program ini antara lain sepakbola, perhotelan, pendidikan (kursus & bimbel), dan lainnya

6.      Program Bakti Sosial

Kata siapa program loyalitas selalu tentang uang? Program loyalitas ini tidak memberikan keuntungan ekonomis kepada pelanggannya, melainkan membangkitkan perasaan baik mereka. Untuk setiap transaksi dengan nilai tertentu, perusahaan akan menyumbangkan sejumlah dana untuk bakti sosial.

Program ini sangat berfungsi efektif, baik untuk meningkatkan loyalitas pelanggan, ataupunn melakukan branding bagi perusahaan. Tak salah, semakin lama, semakin banyak perusahaan yang menggunakan loyalty program ini. Untuk jangka panjang, kebijakan ini sangat baik untuk dilakukan.

Contoh perusahaan yang menerapkan program ini adalah Aqua. Saat itu untuk setiap galon Aqua yang terjual, perusahaan tersebut menyisihkan nominal tertentu untuk pembuatan sumber air di desa-desa terpencil. Sistem ini dapat diterapkan oleh perusahaan lain, tentu  dengan tujuan berbeda yang masih terkait dengan bidang perusahaan.

7.      Program Event Terbatas

Loyalty program ini sangat powerful dan efektif karena dapat dibuat general ataupun sangat personal. Secara general, untuk setiap event musiman atau tahunan, perusahaan dapat memberikan benefit bagi pelanggan seperti diskon, free service, dan lain-lain. Ini dapat diberikan kepada pelanggan yang telah bertransaksi selama jangka waktu tertentu.

Program loyalitas ini juga dapat diterapkan secara personal. Perusahaan dapat memberikan benefit kepada pelanggan saat waktu spesial bagi pelanggan, seperti ulang tahun mereka. Tentu sebelumnya perusahaan sudah harus memiliki data tentang hal ini.

Program event terbatas ini terbukti sangat efektif dalam meningkatkan kesetiaan pelanggan. Ini karena pelanggan merasa diperhatikan dan dipedulikan.

8.      Program Kemitraan

Loyalty program ini memberikan kesempatan kepada pelanggan untuk menjadi mitra dari  perusahaan. Pelanggan yang telah merasa puas dengan produk dan layanan perusahaan akan dengan senang hati mengajak calon pelanggan lain. Dengan memberikan insentif dan reward yang menarik, intensitas mengajak dan berbagi ini dapat ditingkatkan.

Dalam jangka panjang, perusahaan dapat mengalihkan biaya marketing dan promosi ke program ini. Efeknya biaya akan semakin menurun, dan income akan semakin meningkat.

Digitalisasi sebagai Dasar Loyalty Program

Untuk  membuat program loyalitas yang menarik dan tetap membawa keuntungan bagi perusahaan, perlu perhitungan detail. Anggaran harus diatur denga baik secara digital, online dan realtime. Dan, meskipun terlihat sulit, sebenarnya sangat mudah dengan JojoExpense.

loyalty program

JojoExpense memiliki fitur arsip dan digitalisasi  yang sangat baik. Ini membuat perusahaan dapat teradministrasi dengan sempurna, menghilangkan biaya-biaya tak perlu. Ini juga membuat perusahaan dapat mengalokasikan anggaran baru untuk loyalty program yang lebih baik. Ingin mecoba demonya secara gratis? Klik disini untuk  mendapatkan aksesnya.

Artikel Loyalty Program Menambah Keuntungan Perusahaan pertama kali tampil pada Jojonomic Pro | The Number 1 Expense Management Solution on your Mobile.