Gojek Akhirnya Merger dengan Tokopedia

Ride-hailing raksasa Gojek dan marketplace Tokopedia, dua startup terbesar di Indonesia akhirnya merger. Gabungan dua perusahaan tersebut disebut GoTo.   Mereka telah menggabungkan bisnis mereka untuk membentuk GoTo Group, grup teknologi terbesar di negara Asia Tenggara.GoTo akan mempersiapkan pencatatan ganda – di New York dan Jakarta – akhir tahun ini.  Andre Soelistyo dari Gojek akan memimpin […] The post Gojek Akhirnya Merger dengan Tokopedia appeared first on Dunia Fintech.

Gojek Akhirnya Merger dengan Tokopedia
GoJek Tokopedia

Ride-hailing raksasa Gojek dan marketplace Tokopedia, dua startup terbesar di Indonesia akhirnya merger. Gabungan dua perusahaan tersebut disebut GoTo.  

Mereka telah menggabungkan bisnis mereka untuk membentuk GoTo Group, grup teknologi terbesar di negara Asia Tenggara.GoTo akan mempersiapkan pencatatan ganda – di New York dan Jakarta – akhir tahun ini. 

Andre Soelistyo dari Gojek akan memimpin bisnis gabungan tersebut sebagai CEO GoTo Group, dengan Patrick Cao dari Tokopedia sebagai President GoTo Group. Kevin Aluwi akan tetap menjabat sebagai CEO Gojek dan William Tanuwijaya akan tetap menjadi CEO Tokopedia.

Baca Juga : Tak Mampu Beli PS5, Xbox atau PC? Cloud Gaming Bisa Kamu Coba

Baca Juga : BRI Agro Tunjuk Dirut Baru, Kaspar Situmorang Siap untuk Digitalisasi

Entitas gabungan tersebut adalah ekosistem yang unik secara global dan sangat saling melengkapi. Kedua perusahaan tersebut saat mereka ingin bersaing lebih baik dengan aplikasi super Grab dan platform e-commerce Shopee yang didanai besar-besaran. 

Fitur Entitas Gabungan Gojek Tokopedia

Eksekutif GoTo mengklaim bahwa fitur entitas gabungan:

1. Total Nilai Transaksi Bruto Grup (GTV) lebih dari $ 22 miliar pada tahun 2020

Lebih dari 1,8 miliar transaksi pada tahun 2020

2. Total armada pengemudi terdaftar lebih dari dua juta pada Desember 2020

3. Lebih dari 11 juta mitra pedagang per Desember 2020

4. Lebih dari 100 juta pengguna aktif bulanan (MAU)

5. Ekosistem yang mencakup 2% dari PDB Indonesia

Kesepakatan yang telah terjadi selama beberapa bulan itu muncul setelah Gojek menghabiskan beberapa kuartal menjajaki merger dengan Grab. Tokopedia, sementara itu, dalam pembicaraan akhir tahun lalu untuk mengejar pencatatan publik tahun ini. 

Gojek dan Tokopedia mulai berbincang awal tahun ini dan bulan lalu tergerak untuk meminta persetujuan dari investor masing-masing. Selama pembicaraan mereka, penilaian untuk GoTo adalah $ 18 miliar.

Perusahaan, yang bersama-sama mengumpulkan sekitar $ 8,2 miliar selama bertahun-tahun (menurut firma riset Tracxn).

Persahabatan antara Gojek dan pendiri Tokopedia mungkin telah membantu menyelesaikan kesepakatan ini. Kedua perusahaan pertama kali mulai bekerja sama pada tahun 2015 untuk mempercepat pengiriman e-commerce menggunakan jaringan pengemudi lokal Gojek.

Ada beberapa investor yang terlibat dalam proyek tersebut. Meraka termasuk Alibaba Group, Astra International, BlackRock, Capital Group, DST, Facebook dan PayPal. Kemudian, Google, JD.com, KKR, Northstar, Pacific Century Group, Provident, Sequoia Capital India. 

Juga ada SoftBank Vision Fund 1, Telkomsel, Temasek, Tencent, Visa dan Warburg Pincus.

Apa Kata William Tanuwijaya?

“Berdirinya GoTo Group membuktikan bahwa Anda dapat percaya pada ‘impian Indonesia’ dan mewujudkannya. Tujuan kami selalu untuk membangun perusahaan yang menciptakan dampak sosial dalam skala besar, meratakan lapangan bermain untuk bisnis kecil dan memberi konsumen akses yang sama ke barang dan jasa di seluruh negeri. Selain mempercepat pertumbuhan ekonomi digital Indonesia, GoTo Group akan memudahkan masyarakat dari semua lapisan masyarakat untuk mengakses produk dan layanan berkualitas, kapanpun dan dimanapun. Jalan kita masih panjang untuk mencapai tujuan kita, tetapi hari ini adalah tentang memulai perjalanan itu bersama.”

Penulis : Kontributor

Editor : Gemal A.N. Panggabean

The post Gojek Akhirnya Merger dengan Tokopedia appeared first on Dunia Fintech.